ANALISIS FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERILAKU PENCEGAHAN IMS PADA KELOMPOK USIA PRODUKTIF 15-24 TAHUN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MENTENG PALANGKA RAYA

Dita Parida

Abstract


ABSTRAK

 

Infeksi Menular Seksual (IMS) merupakan berbagai infeksi yang dapat menular dari satu orang ke orang yang lain melalui kontak seksual. Banyaknya kasus IMS pada kelompok usia 15-24 tahun disebabkan oleh berbagai faktor, diantaranya pengetahuan, sumber informasi dan sikap. Maka dari itu perlunya diketahui faktor dominan yang berhubungan dengan perilaku IMS sehingga dapat dilakukan tindakan perventif melalui faktor dominan tersebut.

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis faktor yang berhubungan dengan perilaku pencegahan IMS pada kelompok usia produktif 15-24 tahun di wilayah kerja Puskesmas Menteng Palangka Raya.

Penelitian ini menggunakan desain penelitian deskriptif analitik menggunakan pendekatan cross-sectional dan menggunakan teknik sampling yaitu Proportional Random Sampling serta menggunakan uji statistik Regresi Linear Ganda dengan jumlah responden sebanyak 262 responden.

Hasil uji statistik Regresi Linear Ganda dengan Tingkat Signifikan yang digunakan yaitu < 0,05 dan faktor yang diteliti yaitu pengetahuan dengan signifikan 0,010, sumber informasi dengan signifikan 0,000 dan sikap dengan signifikan 0,879. Berdasarkan hasil tersebut, faktor yang  sangat mempengaruhi perilaku adalah sumber informasi yang memiliki nilai signifikan paling rendah yaitu 0,000.

Diharapkan dengan adanya hasil penelitian ini, dapat digunakan sebagai bahan acuan dalam meningkatkan mutu pelayanan kesehatan khususnya pada remaja dan sebagai acuan bagi petugas kesehatan agar dapat memberikan pelayanan kesehatan pada remaja serta memberikan informasi melalui pemberian konseling tentang IMS dan pencegahannya.

 

 

Kata Kunci: Faktor, Perilaku Pencegahan, IMS


References


Adioetomo dan Sulistinah. 2014. Need Assessment for Adolescent Reproductive Health Program, Research Report, Demographic Institute Faculty of Economic. University of Indonesia.

Ajzen, I. 2005. Attitudes, personality, and behavior. New York: Open. University Press.

Aprillia, Dina Alfarista, et al. 2013. Hubungan Sumber Informasi dengan Perilaku Seksual Berisiko Remaja. Artikel Ilmiah Hasil Penelitian Mahasiswa 2013. Program Studi Ilmu Keperawatan: Universitas Jember (UNEJ).

Arikunto, Suharsimi. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: PT. Rineka Cipta.

Azwar, Saifuddin. 2013. Sikap Manusia : Teori dan Pengukurannya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Barus, W. 2012. Upaya Meningkatkan Keterampilan Bertanya Siswa dengan Menggunakan Metode Tanya Jawab Pada Pelajaran IPS di Kelas IV SD Negeri 101813 Buluh Gading Kecamatan Sibiru-biru TA 2011/2012. Skripsi. Universitas Negeri Medan. Medan

Benson, Ralp C & Martin L. Pernol. 2009. Buku Saku Obstetri & Ginekologi. Edisi 9. Jakarta : EGC.

Budhyati, A. 2012. Pengaruh internet terhadap kenakalan remaja. Prosiding Seminar Nasional Aplikasi Sains & Teknologi (SNAST). Periode III Yogyakarta: Laporan penelitian.

Daili SF, et all. 2011. Infeksi. Menular Seksual. Edisi Keempat. Jakarta: Balai Penerbit FKUI 171-79.

Dewi Rokhmah. 2014. Implikasi Mobilitas Penduduk dan Gaya Hidup Seksual terhadap Penularan HIV AIDS, 9 (2). Dinkes Propinsi Jateng. 2014. Data HIV dan AIDS Prov. Jateng per Juni 2013.

Diyani, L. 2010. Perilaku siswa/siswi SMA Negeri 2 Medan kelas XI dan XII terhadap penyakit HIV/AIDS tahun 2010. Diperolehpada tanggal 24 Juli 2018 dari www.repository.usu.ac.id.

Djuanda, Adhi. 2011. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Edisi 6. Jakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Fatimah, Siti. 2013. Hubungan antara Pengetahuan dan Sikap Pasien Infeksi Menular Seksual (IMS) dengan Perilaku Pencegahan Penularan IMS di Wilayah Kerja Puskesmas Kom Yos Sudarso Pontianak : Jurnal Kedokteran. Program Studi Pendidikan Dokter, Fakultas Kedokteran : Universitas Tanjungpura Pontianak.

Handsfield, H. H. 2011. Color Atlas & Synopsis of Sexually Transmitted Disease. (3rd ed.). New York, United States: McGraw-Hill Education

Hanifa, Wiknjosastro. 2010. Ilmu Kandungan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka.

Hugo, G. J. 2001. Population mobility and HIV/AIDS in Indonesia. Report prepared for the UNDP South East Asia HIV and Development Programme, UNAIDS and International Labour Organization (ILO), Indonesia. http://www.hiv-development.org/publications/Indonesia.html

James, W. D.,. Berger, T. G., Elston, D. M., editors. Andrew's Diseases of the skin Clinical. Dermatology. Edisi ke-10. Philadelphia: Saunders Elsevier

Leavell,H.R dan Clark, E.G., 2005. Preventive Medicine for Doctor in his Community. New York: McGraw-Hill Book Company

Manafe, Leni A., G. D. Kandou, J. Posangi. 2014. Hubungan antara Pengetahuan, Sikap, Peran Guru, Media Informasi (Internet) dan Peran Teman Sebaya dengan Tindakan Pencegahan HIV/AIDS pada Siswa di SMA Negeri 4 Manado. Fakultas Kedokteran Universitas Sam Ratulangi Manado: JIKMU, Suplemen Vol. 4, No. 4, Oktober 2014 Page 644-655

Maryati, K. dan Suryawati, J., 2009. Sosiologi Jilid 3. Jakarta: Penerbit ESIS

Maryatun dan Hidayah, N. F. 2013. Hubungan antara Pola Asuh Orang Tua dengan Perilaku Seksual Pranikah pada Remaja SMK Batik 1 Surakarta. Gaster. 10 (2); Agustus 2013.

Notoatmodjo, Soekidjo. 2013. Promosi Kesehatan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta.

Notoatmodjo,S. 2012. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta

Nursal, D.G.A,. 2008. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Perilaku. Seksual Murid SMU Negeri di Kota Padang Tahun 2007. Jurnal Kesehatan Masyarakat, II (2): 175-180.

Ririn Darmasih, dkk. 2011. Kajian Perilaku Sex Pranikah Remaja SMA di Surakarta. Jurnal Kesehatan, ISSN 1979-7621, Vol. 4, No. 2, Desember 2011: 111-119

Rizyana NP. Faktor-faktor yang Berhubungan Dengan Tindakan Pencegahan HIV/AIDS oleh pelajar SMAN 8 Padang tahun 2012. Jurnal Kesehatan

Romauli., 2009. Kesehatan Reproduksi. Yogyakarta: Nuha Medika.

RTA Rahman, E Yuandari. 2014. Dinamika Kesehatan Jurnal Kebidanan Dan Keperawatan 5 (1), 80-93

Sarwono, S.W. 2011. Psikologi Remaja edisi revisi. Jakarta: Rajawali Press.

Sekarrini L. 2012. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Perilaku Seksual. Remaja di SMK Kesehatan di Kabupaten Bogor Tahun 2011. Skripsi. Ilmiah. Depok: Fakultas Kesehatan Masyarakat UI.

Soetjiningsih, 2004. Buku Ajar: Tumbuh Kembang Remaja dan Permasalahannya. Jakarta : Sagung Seto

Sugiyono, 2012. Metode Penelitian Administrasi, Bandung: CV alfabeta

Suwarni, L., 2009. Monitoring Parental dan Perilaku Teman Sebaya Terhadap. Perilaku Seksual Remaja SMA Di Kota Pontianak. Jurnal Promosi.

Suwarni. 2009. Orangtua Sahabat Anak Dan Remaja. Yogyakarta : Cerdas Pustaka

Warner LG, DeFleur ML. 2009. Attitude as an interactional concept: social constraint and social distance as intervening variables between attitudes and action. US National Library of Medicine National Institutes of Health. Apr;34(2):153-69.

Wibowo G. S. 2014. Perbedaan Pengetahuan HIV/AIDS pada Remaja Sekolah Dengan Metode Pemutaran FILM dan Metode Leaflet di SMK Bina Dirgantara Karangaya. Surakarta: Fakultas Ilmu Kesehatan. http://v1.eprints.ums.ac.id/archive/etd/28167/3/8

Winarno, Rachmad Djati .2012. Pembentukan identitas orientasi seksual pada remaja. Jurnal Kajian Ilmiah Psikologi - No. 2, Vol . 1 , Juli - Desember 2012, hal. 194 – 197

Wulandari, Sri. 2015. Hubungan Pengetahuan, Sikap Dan Perilaku Pencegahan Penyakit Menular Seksual (PMS) Dan HIV/AIDS Dengan Pemanfaatan Pusat Informasi Konseling Remaja (PIK-R) Pada Remaja SMKN Tandun Kabupaten Rokan Hulu 2015 . Prodi D III Kebidanan Universitas Pasir Pengaraian: Jurnal Maternity and Neonatal Volume 2 No 1 Page 10-23

Zulaini. 2011. Dampak AIDS dalam Kehidupan. Dalam : Nasution, R.H., Anwar, C., Nasution, D.P., ed. AIDS Kita Bisa Kena Kita Bisa Cegah. Medan : Penerbit MONORA, 65-69.




DOI: https://doi.org/10.33859/dksm.v11i1.612

Refbacks

  • There are currently no refbacks.




Copyright (c) 2020 Dita Parida

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.