FAKTOR RISIKO KEJADIAN PRE EKLAMPSI DI KOTA CIREBON TAHUN 2019

Lisna wati, Rani Widiyanti

Abstract


Latar Belakang: Penyebab preeklampsia tidak hanya disebabkan oleh satu faktor saja, melainkan banyak faktor yang menyebabkan penyakit preeklampsi dan eklampsi (multiple causation). Umur, Gravida, Riwayat Preeklampsi, status sosial ekonomi, Diabetes Mellitus, mola hidatidosa, kehamilan ganda, hidrops fetalis, umur <20 atau >35 tahun, dan obesitas (Indeks Massa Tubuh/IMT). merupakan faktor predisposisi terjadinya preeklampsi (Ulfah, 2013). Dengan demikian, apabila salah satu faktor tadi ada pada ibu hamil maka ibu hamil tersebut dapat mempunyai kerentanan untuk mengalami pre eklampsi dalam kehamilannya. Terkadang ibu hamil tidak sadar dengan keadaan dirinya yang sudah menderita preeklampsi.

 

Tujuan: mengetahui faktor risiko kejadian preeklampsi di kota Cirebon tahun 2019

Metode: Peneltian analitik dengan pendekatan case (ibu hamil pre eklampsi) dan control (ibu hamil normal), untuk mengetahui faktor risiko (umur, gravida, riwayat pre eklampsi, indeks massa tubuh (IMT) dan konsumsi makanan). Penggunaan sampel menggunakan teknik accidental sampling, yaitu memilih 5 Puskesmas dari 22 Puskesmas di wilayah Kota Cirebon yang memiliki kasus pre eklampsi terbanyak, ditambah dengan mengambil kasus di Rumah Sakit Daerah Gunung Jati kota Cirebon. Jumlah sampel 50 orang ibu hamil, yaitu 25 ibu hamil dengan pre eklampsi dan 25 orang ibu hamil normal. Analisis bivariat dengan chi square.

Hasil:  Tidak terdapat hubungan antara umur ibu dengan kejadian pre eklampsi, dengan p value 0,667. Tidak terdapat hubungan antara jumlah kehamilan (gravida) dengan kejadian pre eklampsi, dengan p value 1,00. Tidak terdapat hubungan antara riwayat pre eklampsi dengan kejadian pre eklampsi, dengan p value 0,49. Tidak terdapat hubungan antara IMT dengan kejadian pre eklampsi, dengan p value 0,463. Tidak terdapat hubungan antara konsumsi makanan dengan kejadian pre eklampsi, dengan p value 1,00. Tidak terdapat hubungan antara kecemasan antenatal dengan kejadian pre eklampsi, dengan p value 0,098.

Simpulan: Tidak ada hubungan antara umur, gravida, riwayat pre eklampsi, IMT dan konsumsi makanan dengan kejadian pre eklampsia. Penyebab Pre eklampsi yang masih belum pasti sampai saat ini, sehingga berbagai upaya diharapkan bisa dilakukan untuk mengurangi faktor risiko ibu pada kehamilan.

 

Kata Kunci: umur, gravida, riwayat pre eklampsi, IMT, konsumsi makanan, kecemasan, pre eklampsi

 


References


Adi, dkk. 2012. Hubungan antara Kecemasan dengan kejadian pre eklampsi di Kanupaten Banyumas Jawa Tengah. Berita Kedokteran Masyarakat. Vol.28 No.1, Maret 2012.

Afridasari, 2013. Analisis Faktor Risiko Kejadian Pre eklampsi. FK. UHO

Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI. 2013.

Cunningham, F Gary et al, 2013. Obstetri William, alih bahasa Andry Hartono, Jakarta : EGC.

Chobanian AV,2004. Prevention, detection, evaluation and treatment of high blood pressure. http://www.njlbi.nih.gov/resources/docs/cht-book.htm(sitasi tanggal 5 November 2018.

Depkes RI. 2015. Riset Kesehatan Dasar. Jakarta : Badan penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI

Diaz SH, 2009. Risk Of Pre eclampsia in first and subsequent Pregnancies : Prospective cohort study. BMJ : 2009 : 2-3

Dien Gusta, dkk. 2014. Faktor Risiko Kejadian Pre eklampsia pada ibu hamil di RSP M. Djamil Padang. Andalas Journal Of Public Health 2015

Dinas Kesehatan Kota Cirebon. Profil Dinas Kesehatan Kota Cirebon Tahun 2018

Djannah SN, 2010. Gambaran epidemiologi kejadian pre eklampsi di RSU PKU Muhamadiya Yogyakarta tahun 2007-2009. Buletin Penelitian Sistem Kesehatan 2010.

Donsu, J, D, T. 2017. Psikologi Keperawatan Yogyakarta. Pustaka Baru Press. Cetakan I

E.Abalos et al, 2013. Pre eclampsia, Eclampsia and adverser maternal and perinatal outcome : A secondary analysis of the World Health Organization Multicountry Survey on maternal and New Born Health. Original Article

Indriani, 2012. Analisis yang berhubungan dengan faktor-faktor Kejadian pre eklampsi pada ibu bersalin di RSD Kardinah Kota Tegal tahun 2011. Jakarta : Universitas Indonesia

Intan R, 2010. Hubungan antara Kecemasan dengan kejadian Pre eklampsi. Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret Surakarta.

Istiana, dkk. 2017. Faktor risiko yang mempengaruhi kejadian hipertensi pada ibu hamil di Wilayah Kerja Puskesmas Kedungmundu Kota semarang tahun 2017. Jurnak Kesehatan Masyarakat e-journal UNDIP, volume 6 nomor 1, Januari 2018.

Isworo, 2012. Hubungan antara kecemasan dengan kejadian pre eklampsi di Kabupaten Banyumas Jawa Tengah. Berita Kedokateran Masyarakat; vol.28, no:1

Kemenkes RI, 2014. Pedoman Gizi Seimbang. Direktorat Jenderal Bina Gizi dan KIA, Jakarta, hal. 24-26

Kemenkes (2017) Profil Kesehatan Indonesia tahun 2016. Jakarta : Kementerian Kesehatan RI

.

Kumala Fatma Tiara, 2015. Hubungan antara kejadian pre ekmlapsi dan resiko depresi antenatal di RSI Sunan Kudus. Tesis Universitas Sebelas Maret Surarakarta

Kurki, et al. 2010. Depression and anxiety in early pregnancy and risk for pre eclampsia. The American College of Obstetricians and Gynecologist, Volume 95 issue 4 p 487-490

Novi, dkk. 2016. Determinan gangguan hipertensi dalam kehamilan di Indonesia. Departemen Biostatistik, Universitas Gajah Mada. Berita Kedokteran Masyarakat. Vo. 32 No.9

Panjaitan, 2015. Hubungan Gaya Hidup dengan Kejadian hipertensi di wilayah kerja Puskesmas Helvetia Medan. Skripsi. Hal 22-31

Rozikhan, 2007. Faktor-Faktor Risiko Terjadinya Pre ekllampsi Berat di Rumah Sakit DR. H. Soewondo Kendal, Semarang. Universitas Diponogoro.

Saifuddin, Abdul mari, 2010. Ilmu Kebidanan. Jakarta, Penerbit : BP-SP

Santi Martini, 2012. Hubungan antara Gaya Hidup Selama Masa Kehamilan dengan Pre eklampsi. The Indonesian Journal of Public Health. Vo.8 No.3 Maret 2012. 122-125

Shodiqoh, Eka R & Syahrul, Fahriyani. 2014. Perbedaan Tingkat Kecemasan Dalam menghadapi Persalinan Antara Primigravidan dan Multigravida. Fakultas Kesehatan Universitas Airlangga

Tigor, dkk. 2016. Faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian pre eklampsi pada ibu hamil di poli KIA RSU Antapura Palu. Jurnal Kesehatan Tadulako Vo.2 No. 1. 2016

Tita F.P, 2012. Hubungan gaya hidup selama masa kehamilan dan kejadian pre eklampsia. Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga, Surabaya. The Indonesian Journal of Public Health , Vol.8, no.3 Maret 2012

Wuryandari, 2012. Faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian pre eklampsia di RSUD Raden Mattaher , Jambi. Online Jurnal




DOI: https://doi.org/10.33859/dksm.v11i1.566

Refbacks

  • There are currently no refbacks.




Copyright (c) 2020 Lisna wati, Rani Widiyanti

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 4.0 International License.